Bayi 2 Bulan Asal Borobudur Meninggal dengan Status PDP Corona

Seorang bayi berusia dua bulan asal Kecamatan Borobudur, Kabupaten Magelang, Jawa Tengah, meninggal dunia dengan status pasien dalam pengawasan (PDP) virus corona atau Covid-19. Juru Bicara Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Nanda Cahyadi Pribadi menjelaskan, bayi itu diketahui masuk RSUD Tidar Kota Magelang pada Sabtu (16/5/2020), lalu meninggal Minggu (17/5/2020). Sebelum dirawat sekitar pukul 16.30 WIB, bayi tersebut rewel, terus menangis dan tidak mau menyusu pada ibunya. Akan tetapi bayi tidak mengalami demam, tidak batuk, maupun pilek. "Bayi ini dibawa ke Puskesmas Borobudur pukul 21.30 WIB oleh orangtuanya dengan kondisi sudah sesak napas. Selanjutnya, dipasang kanul oksigen dan pasien dirujuk ke UGD RSU Tidar Kota Magelang," jelas Nanda, dalam keterangan pers Minggu (17/5/2020) malam.

Tidak lama setelah ditangani di RSUD Tidar bayi ini tidak bisa bertahan hingga akhirnya meninggal dunia Minggu (17/5/2020) pukul 07.20 WIB. Sedangkan petugas belum sempat mengambil tes swab. Dikatakan, saat ini petugas sedang melakukan tracing terhadap keluarga maupun kerabat bayi. Sementara diketahui ayah bayi sehari-hari bekerja di sebuah rumah makan. "Saat ini Puskesmas baru melakukan tracing. Ayah dan ibunya juga belum dites," ungkapnya. Sementara itu, berdasarkan data yang dihimpun Minggu (17/5/2020) malam, pasien terkonfirmasi positif Covid-19 di Kabupaten Magelang bertambah 3 orang, sehingga total menjadi 48 orang. Sebanyak 3 orang tambahan itu meliputi 2 orang asal Kecamatan Secang dan seorang lagi asal Kecamatan Ngablak. Adapun pasien terkonfirmasi positif Covid-19 yang dinyatakan sembuh berjumlah 11 orang. "Dua pasien positif asal Kecamatan Secang masuk klaster Gowa. Sedangkan seorang dari Kecamatan Ngablak memiliki kontak erat dengan pasien positif klaster Gowa," imbuh Nanda.

Selanjutnya jumlah pasien dalam pengawasan (PDP) juga bertambah 2 orang menjadi 23 orang. Dua tambahan itu berasal dari Kecamatan Windusari dan Grabag. PDP meninggal dunia ada 24 orang, terdiri dari 22 berstatus PDP dan 2 lainnya terkonfirmasi positif. Untuk PDP membaik ada 117 orang. Sedangkan untuk Orang Dalam Pemantauan (ODP) berjumlah 62 orang. Rinciannya dari 52 jumlah kemarin, ada tiga yang lolos pantau, namun ada 13 ODP baru. Untuk jumlah pasien yang dirawat sampai Minggug (17/5/2020) ada 36 orang. Mereka tersebar di RSUD Tidar Magelang, RST Soedjono Magelang, RSUD Muntilan, RSJ Prof Dr Soerojo dan RS Merah Putih. "Sebanyak 23 orang menjalani isolasi mandiri dengan pengawasan ketat dari petugas kesehatan, satgas kecamatan dan desa," katanya.


Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Bayi 2 Bulan Asal Borobudur Meninggal dengan Status PDP Corona", https://regional.kompas.com/read/2020/05/18/08164511/bayi-2-bulan-asal-borobudur-meninggal-dengan-status-pdp-corona.
Bayi 2 Bulan Asal Borobudur Meninggal dengan Status PDP Corona Bayi 2 Bulan Asal Borobudur Meninggal dengan Status PDP Corona Reviewed by denblangkon on May 17, 2020 Rating: 5

No comments:

Powered by Blogger.